HEADLINES :




‘Pastikan paip singki dapur bersambung ke pembetung’
Published on: Friday, September 23, 2022
By: Sidney Skinner
Text Size:


STAF syarikat konsesi menyiram parit di hadapan rumah ini di Likas.
PEMILIK rumah di Kota Kinabalu hendaklah memastikan paip dari singki dapur mereka disambungkan ke pembetung supaya air kotor dari premis mereka tidak akhirnya mewujudkan bau busuk di kejiranan mereka.

Seorang jurucakap Jabatan Kesihatan Persekitaran (EHD) Dewan Bandaraya Kota Kinabalu (DBKK) berkata, cecair ini tidak sepatutnya terkumpul di kawasan umum di mana ia boleh menjadi gangguan awam.

SEORANG pemeriksa DBKK masuk ke parit belakang ini untuk mengesahkan saluran keluar di belakang rumah itu telah ditutup.

“Untuk mengelakkan jiran anda mengadu mengenai sebarang bau makanan tidak menyenangkan, pastikan air kotor dari dapur anda disalurkan ke lurang terdekat dan bukan ke dalam parit di luar pagar anda,” katanya.

“Tindakan boleh diambil terhadap pemilik rumah yang mencemarkan parit mereka dengan kotoran berminyak dari dapur mereka.”

Dia enggan mengulas lanjut mengenai tindakan ini tetapi tidak menolak kemungkinan Jabatan Perundangan agensi itu dipanggil untuk campur tangan, jika keadaan menjadi lebih buruk.

DIA tidak mengesan sebarang bau makanan busuk dan mengesahkan tiada discaj berminyak pada permukaan air parit itu.

Jurucakap itu berkata Unit Alam Sekitar agensi itu telah menangani gangguan berulang akibat bau minyak basi yang datang dari arah parit belakang rumah di Taman Likas Jaya sejak setahun setengah lalu.

“Masalah ini dicetuskan oleh air kotor yang memasuki parit itu dari sebuah rumah di Lorong Burung Kenari 2.

“Pemeriksa kami sudah berulang kali bercakap dengan pemilik rumah untuk menutup saluran keluar dari rumahnya dan memastikan paip dari singki dapurnya bersambung ke lurang.”

SISA makanan dan minyak masih dibuang bersama air kotor ke dalam parit itu pada Julai.

Dia berkata beberapa notis juga telah diserahkan kepada individu itu, mengarahkan dia berhenti melepaskan discaj dari dapurnya terus ke dalam parit.

Dua mesyuarat juga diadakan di pejabat DBKK mengenai gangguan bau sepanjang tempoh itu, apabila pemilik rumah atau ahli keluarganya hadir, menurutnya.

“Pembayar kadar itu bersetuju untuk membuat pengubahsuaian struktur yang diperlukan selepas mesyuarat kedua dan diberi tempoh ihsan untuk melakukan ini.”

Dia berkata agensi itu memberi peringatan kepadanya pada Ogos untuk mempercepatkan kerja ini.

“Pada Rabu, kakitangan EHD mendapati bahawa pemilik rumah itu akhirnya memenuhi syarat kami.

“Pemeriksa kami masuk ke dalam parit umum di belakang rumah untuk memastikan bahawa saluran keluar itu telah ditutup.

“Tiada bau busuk dikesan datang dari air di dalamnya dan dia tidak menemui sebarang kesan minyak atau sisa makanan terapung dalam cecair ini,” kata jurucakap itu pada 22 September.

Tindakan ini didorong oleh maklum balas mengenai bau busuk yang meresap ke beberapa kediaman di sepanjang jalan perumahan yang sama.

Seorang pemilik rumah menulis surat kepada DBKK mengenai gangguan ini pada Mac 2021.

Dia menghubungi Hotline pada Julai, mengatakan bahawa masalah itu masih tidak diselesaikan selama ini.

Seorang jurucakap Jabatan Landskap agensi itu berkata pekerjanya sudah banyak kali membersihkan parit belakang rumahnya sejak 17 bulan lalu.

“Mereka menyahkelodak struktur itu sebelum pembersihan yang dijadualkan. Ini kali terakhir dilakukan pada 3 September,” katanya.

 “Selain itu, syarikat konsesi kerajaan diingatkan sekali-sekala bahawa parit halaman depan perlu diberi perhatian.”

Dia berkata, pada awal bulan, pekerja firma itu menyiram parit di sepanjang Lorong Burung Kenari 2.

PEKERJA Landskap membersihkan parit belakang beberapa kali sepanjang beberapa bulan lalu.

BARBIE dari Likas berkata dia memperhatikan kehadiran sisa minyak di dalam parit di belakang rumahnya.

Dia beranggapan bahawa struktur itu mungkin tersumbat dengan serpihan beku bahan ini kerana air di dalamnya mudah bertakung.

“Bau busuk minyak basi dan air bertakung sering dihidu dari arah parit itu,” katanya.

“Saya terpaksa menutup kebanyakan pintu dan tingkap saya untuk meminimumkan kemungkinan bau itu masuk.”

Namun begitu, katanya, dia masih terhidu bau busuk, khususnya pada waktu malam, menyebabkan dia sukar untuk tidur lena.

Barbie berkata dia mula-mula mengalami gangguan ini lebih setahun lalu dan telah membawanya kepada perhatian DBKK beberapa kali sejak itu.

Dia berkata, pada satu peringkat, dia melihat beberapa pekerja membersihkan kawasan luar belakangnya.

“Mereka membuang lumpur dan rumpai tetapi tidak dapat berbuat apa-apa mengenai lapisan minyak di permukaan air.

“Saya difahamkan bahawa discaj berminyak itu datang dari tempat lain di kejiranan ini.” 

* Follow us on Instagram and join our Telegram and/or WhatsApp channel(s) for the latest news you don't want to miss.

* Do you have access to the Daily Express e-paper and online exclusive news? Check out subscription plans available.



ADVERTISEMENT


Advertisement 







Berita Popular


Follow Us  




Follow us on            

Daily Express TV