HEADLINES :




‘Pastikan anjing peliharaan tidak jadi gangguan’
Published on: Friday, September 17, 2021
By: Sidney Skinner
Text Size:


PEMILIK anjing di Kepayan telah memasang dawai dan jaringan pada pintu pagar depan rumahnya.
SEORANG pemilik anjing di Taman Selesa diarahkan untuk memastikan haiwan peliharaannya tidak menjadi gangguan kepada penduduk lain di kejiranan di Kepayan ini.

Seorang jurucakap bagi Jabatan Kesihatan Persekitaran Dewan Bandaraya Kota Kinabalu (DBKK) berkata individu itu diberi teguran baru-baru ini kerana membiarkan anjing peliharaannya merayau-rayau tanpa diselia di jalan perumahan itu.

“Dia diberi amaran keras supaya tidak membiarkan pintu pagar depannya terbuka apabila dia meninggalkan rumahnya kerana ini memberi anjingnya peluang untuk keluar ke kawasan umum,” katanya.

ANJING keluar ke jalan perumahan setiap kali pemiliknya membiarkan pintu pagar terbuka.


“Pemilik itu juga diminta untuk menutup ruang antara palang di bawah pintu pagar agar anjingnya tidak dapat meloloskan diri dan keluar dari kawasan rumahnya.”

Selain itu, individu tersebut diminta untuk mengurangkan bilangan anjing peliharaannya, menurut jurucakap itu.

“Rekod kami menunjukkan dia mempunyai lesen untuk dua anjing, seekor jantan dan seekor betina.

“Sebanyak itu saja yang pemilik individu dibenar untuk pelihara pada satu-satu masa.”

ANJING peliharaan itu kerap menterbalikkan tong sampah dan mengejar pejalan kaki di jalan perumahan tersebut.

Dia berkata kakitangan Unit Kawalan Haiwan (ACU) secara lisan memberitahu individu itu mengenai syarat itu.

Notis berkenaan perkara itu kemudiannya ditinggalkan di peti surat pemilik itu, menurutnya.

“Dua kakitangan kami pergi ke premis itu seminggu kemudian. Mereka mendapati dawai telah dipasangkan pada bahagian bawah pintu pagar.

“Jaringan juga dipasang merentangi beberapa palang dalam struktur itu.”

Kakitangan Majlis Daerah memeriksa rumah di Taman Sindo dan mendapatinya kosong.

Kakitangan itu melihat anjing jantan itu diikat pada salah satu tiang di halaman depan, menurutnya.

“Mereka tidak melihat anjing betina itu atau anjing lain. Pada waktu itu, tiada orang di rumah jadi mereka tidak dapat masuk ke kawasan rumah.”

Jurucakap itu berkata, itu pemeriksaan ketiga yang ACU lakukan ke atas rumah itu antara 12 Ogos dan 2 September.

“Kami akan terus memantau premis itu untuk memastikan anjing-anjing ini tidak menyusahkan penduduk di situ.”

DONNY dari Kepayan berkata pemilik rumah itu sering gagal menutup pintu pagar depannya selepas dia memandu keluar dari rumahnya.

Dia berkata anjing-anjing individu itu kerap keluar ke jalan perumahan dan kencing di tepi jalan itu dari masa ke masa.

“Saya pernah beberapa kali terjumpa tahinya di atas jalan di hadapan rumah saya,” katanya.

“Saya dan jiran saya sudah serik menyiram laluan masuk ke rumah kami.”

Dia berkata mereka juga sudah serik membersihkan kekotoran yang ditinggalkan apabila anjing-anjing itu menterbalikkan tong sampah mereka untuk mencari makanan.

Sebanyak 10 anjing ditemui sedang mengawal rumah tidak dihuni itu pada Mei.

Donny berkata anjing-anjing itu sering mengejar kereta dan pejalan kaki.

“Mujurlah, belum ada pejalan kaki digigit setakat ini. Bagaimanapun, saya berharap pihak berwajib akan campur tangan sebelum ada yang tercedera, atau lebih teruk lagi hilang nyawa, disebabkan anjing-anjing itu.”

Sementara itu, kakitangan Majlis Daerah telah mengesahkan bahawa seorang pemilik di Penampang tidak lagi memelihara anjing di rumahnya yang tidak dihuni di Taman Sindo Fasa 2.

Seorang jurucakap Majlis berkata pemilik rumah itu juga telah membersihkan halaman depannya, membuang sampah serta menyiram saki-baki tahi anjing di situ.

“Kakitangan kami menemui 10 anjing di kawasan rumah itu apabila mereka memeriksa premis tersebut pada Mei,” katanya.

“Anjing-anjing ini menjaga rumah kosong, dengan kawasan yang sudah beberapa lama tidak diselenggara,” katanya.

“Terdapat tompokan rumput panjang dan sampah, termasuk botol air mineral kosong dan serpihan kayu, berselerak di kawasan itu.”

Dia berkata pemeriksa Majlis juga mendapati halaman rumah itu berbau busuk disebabkan kencing dan tahi anjing-anjing itu.

“Pada waktu pemeriksaan itu, mereka sempat bertemu pemilik yang datang untuk memberi makan kepada anjing-anjingnya.

“Dia diarah untuk membersihkan kawasan rumahnya dan menjaga anjing-anjingnya dengan lebih baik.”

HUEY dari Penampang berkata pemilik anjing itu tidak membersihkan tahi haiwan peliharaannya.

Akibatnya, dia berkata, bau busuk dapat dihidu dari halaman depan di mana anjing-anjing itu berada.

“Kadang-kadang, kami dapat melihat tahi anjing-anjing ini bertaburan di sekitar halaman,” katanya.

“Pemandangan ini serta bau busuk menjadikannya kami tidak senang berada di halaman depan kami.”

Dia mengeluh mengenai kekurangan pengudaraan di dalam rumahnya kerana dia terpaksa menutup pintu dan tingkap untuk mencegah bau busuk daripada masuk.

Huey juga mengeluh tentang bunyi bising dari rumah itu, yang mengganggu ketenteraman di kejiranan itu.

Dia berkata salakan tanpa henti sering menghalang dia dan keluarganya daripada tidur nyenyak pada waktu malam.

“Saya selalu melihat seorang lelaki membawa beg plastik berisi sisa makanan ke rumah itu tetapi dia tidak tinggal di situ. Dia pergi selepas memberi makan kepada anjing-anjing itu.

“Lori-lori juga masuk ke kawasan rumah itu dari masa ke masa dan pekerja dapat dilihat memunggah barangan ke dalam rumah.

“Ini membuat saya tertanya-tanya sama ada tempat itu digunakan sebagai gudang, dengan anjing-anjing ini sebagai ‘pengawal keselamatan’ untuk premis itu.” 



ADVERTISEMENT


Other News




Berita Popular


Advertisement 


Follow Us  




Follow us on